Camping 3 Hari = Neraka

Posted: October 9, 2008 in Uncategorized

Bulan agustus kemarin pramuka batam ngadain kemah di duri angkang, gw n temen2 gw diutus ama skolah untuk ngikutin acara itu. Sebenernya sebelum berangkat gw udah punya perasaan males buat pergi. Bayangin aja udah berangkatnya dengan truk kecil yang diisi dengan 25-orang-anak-setan-yang-duduknya-sempit-sempitan, gw juga harus kehujanan lagi. Nyampe disana ujian blum brakhir kita harus nungguin pembina dateng sambil berteduh di WC cewek, udah gitu baru sebentar istirahat, malah udah disusruh ngangkatin barang untuk dibawa masuk ke dalam hutan. Nyampe di area perkemahan kita juga disuruh babat lahan buat tempat kita kemah, eh waktu udah mau selese malah orang yang sebelah kita mau pindah kedepan jadi kita disuruh nempatin lahan mereka yang terletak persis di perbatasan yang gak boleh dilewatin. temen gw imam bilang mungkin mereka pindah gara gara ada faktor x nya. Ternyata Kemalangan belum berhenti baru sejenak tenda selesai dipasang, datang angin gede yang bikin gapura kami roboh. Gapura kamipun patah dengan indahnya, WTF.

Malemnya kita semua dah mo tidur, tapi malah gak bisa tidur. Bayangin aja gimana rasanya tidur diatas batu2 yang gedenya segede jempol. Baru 2-3 jam tidur kita kebangun. Teman gw yang gila pengen nyalurin ide gilanya, ide gilanya adalah”Boker n Mandi jam 2 pagi”. Gw pun ikut ama mreka abis takut ditinggal ditenda. Pas nyampe di wc, si kaka ngomong sesuatu yang mengagetkan ke dion. “Yon KOLORku jatuh dijalan”. Duh kaka, nih anak emang ada2 aja udah jalan kesini sambil gelap2an dia malah pake acara jatohin barang pusaka dia pula, untung aja pas balik kita temuin tuh kolor, coba kalo enggak, mungkin lu gak ganti2 kolor deh ka. Paginya bakalan diadain senam massal, gw dengan licik bilang “Kalian aja deh yang pergi, aku mo bersihin tenda.”, merekapun pergi dengan asumsi gw dan 2 temen gw bakalan ngebersihin tenda, namun yang terjadi temen gw bersihin tenda, gw malah ngebaca koran bola. sejam kemudian temen2 gw yang abis senam datang dengan perasaan lapar. Walhasil karna air minumnya tinggal dikit karna diabisin ama Dion”The Public Enemy”Valerian buat cuci kaki dan cebok, terpaksa kita ke tenda cewek berharap ada air panas untuk disiramkan ke Pop Mie, eh ternyata yang ada cuman air teh, temen gw yang gila bilang,”Ah hantam aja deh”. Setelah beraktivitas malamnya ada pensi, namun yang terjadi bukannya ikutan pensi kita malah hampir tidur di jalan karna ngantuk, orang lain pada semangat nonton api unggun, kita malah asik2an senderan biar bisa tidur. Paginya kita bangun dengan riang gembira, namun kegembiraan itu hilang setelah mengetahui jadwal hari ini adalah”UPACARA PENUTUPAN”. Bagi gw upacara kayak gitu sama aja dengan manggang ribuan ikan asin yang pada belum mandi. Pas upacaranya belum selese gw dan eman udah kabur, pengen bli minuman setelah bli minuman kita ber2 pun balik ke tenda. Di tenda kita langsung nyiapin buat bongkar tenda karna hari ini kita balik. in the end akhirnya kati balik dengan sejuta penyesalan di dada.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s